Jumat, 19 November 2010

Planning Habis Ujian

Saya malah ngga mikirin ujiannya, kan cuma coba-coba dan ngga ada tuntutan saya buat lulus hehehe, kan bukan anak kuliahan......Ikut ujian JLPT cuma iseng sebagai ibu rumah tangga yang belajar bahasa Jepang sendiri di rumah dan di kantor kecamatan, bisa ngga lulus seperti anak-anak yang kuliah bahasa jepang. Hehehe, intinya suami saya hanya menuntut saya untuk bisa baca tulisan kanji dan bisa ngobrol sama orang pakai bahasa jepang, bukan untuk lulus ujiannya.

Kalau ngobrol daily conversation alhamdulillah sudah bisa, sering dipakai soalnya kalau lagi ngajar di Masjid Yokohama. Kalau sekedar baca buku tutorial menjahit, merajut, buku anak sudah bisa. Yang belum bisa itu adalah, baca koran, baca buku-buku islam bahasa Jepang, pokoknya bacaan yang berat lah, terus mendengarkan ceramah pakai bahasa Jepang belum bisa. Jadi, setiap kajian hadits di masjid yokohama, aku hadir dan menjadi pendengar yang baik walaupun belum mengerti.

Intinya memang bahasa itu jadi bisa karena kebiasaan....Saya harus belajar lebih keras lagi, minimal untuk bisa mendengarkan kelas hadits...huhuhu.......

Planning habis ujian ini, aku mau ngapain ya :
1. Kalau lulus hiroshima buat liburan (hadiah dari suami)
2. Pingin bikin lomba menjahit baju muslimah (untuk blog fashion)
3. Pingin merombak semua isi lemari, baju-bajuku mau ku modifikasi.
4. Pingin kasih purezento buat anak-anak murid di masjid yokohama.
5. Bikin tas baru, merajut selendang, merombak jilbab lama jadi model baru.

Udah dicatat semua biar ngga kelupaan nanti....mmuuaaaahh....

5 komentar:

  1. semangat yah jalanin planningnya

    BalasHapus
  2. mbak nurul...lagi lagi dapat award ya untuk blog ini:D

    dulu kan blog saya yg ultah, kalau ini saya yang ulang tahun,hehhhee....

    *semoga gak mual2,pusing, n muntah2 terima award mulu dari saya:P

    BalasHapus
  3. dek nurul kuliah syariahnya dimana?
    aku tertarik.

    BalasHapus